Orang Kristen beribadah pada hari minggu

Hallo teman-teman! Hari libur di Indonesia biasanya jatuh pada setiap hari Minggu di akhir pekan, selain menjadi hari libur, hari Minggu juga kerap dijadikan sebagai hari beribadah orang Kristen untuk berdoa kepada Tuhan. Biasanya orang-orang Kristen selalu berkunjung ke Gereja bersama keluarga di hari Minggu untuk mendapatkan berkat dari Tuhan. Namun, mungkin di antara kita pernah bertanya-tanya mengapa kebanyakan orang Kristen beribadah pada hari Minggu?.

Dalam Konteks ini, kami akan membahas lima alasannya yang mendalam dan bermakna. Dari akar sejarah yang kuat mengapa hari Minggu menjadi titik fokus bagi umat kirstiani untuk beribadah, tidak hanya rutinitas agama, ibadah pada hari Minggu mengandung signifikasi mendalam yang mempengaruhi kehidupan spiritual dan sosial mereka. Dalam artikel ini Anda akan menemukan jawaban yang mungkin pernah menjadi misteri dalam pikiran Anda, mari kita memahami mengapa orang kristiani memilih hari Minggu sebagai momen penting untuk menghormati dan menghubungkan diri dengan Tuhan.

5 Alasan Orang Kristen Beribadah Pada Hari Minggu

Bagi umat Kristen di seluruh dunia, hari Minggu merupakan momen yang sangat penting. Ibadah Minggu di pengaruhi oleh sabatarianisme, yakni pandangan bahwa satu hari per Minggu harus dikhususkan untuk pembekalan dalam agama dan ibadah, sebagaimana disyaratkan oleh perjanjian lama mengenai hari Sabat (keluaran ; 20:8,31:12-18). Dalam pandangan ini, manusia harus berpantang dari pekerjaan setelah hitungan hari ke tujuh (sabtu), terkecuali untuk kepentingan kebaikan keluarga.

Hari Sabat merupakan hari istirahat atau “berhenti bekerja” dalam bahasa ibrani. Hari Sabat dalam agama Kristen adalah hari Sabtu. Ini berakar dari tradisi agama Yahudi, di mana hari Sabtu dianggap sebagai hari istirahat yang diperintahkan oleh Tuhan dalam Sepuluh Perintahannya yang ditetapkan setiap Minggu untuk beristirahat dan beribadat. Pada masa Perjanjian Lama, umat perjanjian Allah menguduskan hari Sabat pada hari ketujuh setiap Minggu karena Allah beristirahat pada hari ketujuh ketika Dia telah selesai menciptakan bumi.

Meskipun hari Sabat jatuh pada hari sabtu, namun umat Kristen melakukan ibadah pada hari Minggu. Pada dasarnya, sebagai umat beriman memahami bahwa hari Minggu sama dengan hari Sabat. Akan tetapi, hari Sabat lebih dilihat sebagai hari istirahat atau berhenti dari pekerjaan sedangkan hari Minggu lebih pada mengenang hari kebangkitan Yesus Kristus dari kematian.

Ada beberapa alasan mengapa hari Minggu dipilih sebagai hari peribadatan utama umat kristiani, diantaranya :

1. Kebangkitan Yesus Kristus

Yesus Kristus dianggap sebagai juru selamat dan teladan yang harus diikuti oleh umat Kristen. Pengajaran-Nya mengenai kasih, pengampunan, dan kebenaran menjadi landasan bagi kehidupan rohani mereka.

Alasan pertama hari Minggu dipilih menjadi hari ibadah umat kristaini adalah hari Minggu merupakan hari kebangkitan Yesus Kristus dari kematian. Dalam ajaran Kristen, tertulis pada Matius 28:1 dimana dijelaskan jika hari Minggu pagi adalah hari kebangkitan Kristus dari kematian. Kejadian ini memainkan peran sentral dalam iman Kristen dan dianggap sebagai momen paling penting dalam sejarah agama Kristen. Oleh karena itu, orang Kristen memilih hari Minggu sebagai hari untuk merayakan dan menghormati kebangkitan-Nya.

Kebangkitan yesus kristus
Sumber : pexels.com

2. Perjanjiaan Baru

Perjanjian Baru dalam Alkitab memperlihatkan perubahan penting dalam praktek agama Kristen. Ketika Yesus datang, Ia membawa ajaran baru yang menggantikan beberapa aturan dalam Perjanjian Lama. Dalam Perjanjian Baru, hari Minggu secara khusus dianggap sebagai hari ibadah yang penting. Orang Kristen melihatnya sebagai hari di mana umat Kristiani berkumpul untuk beribadah bersama dan memperingati kehidupan serta ajaran Yesus.

Baca juga :  8 Contoh Etika dan Adat Istiadat saat Idul Adha yang Wajib!

Dengan beribadah bersama pada hari Minggu, orang Kristen dapat saling menguatkan iman satu sama lain. Mereka dapat berbagi kesaksian, mendukung satu sama lain dalam doa, dan merayakan kasih Yesus bersama. Ini semua memperkuat persaudaraan orang Kristen dan menyatukan mereka dalam iman mereka.

3. Konsesus Gereja Baru

Sejak awal perkembangan Gereja, para pemimpin dan orang percaya Kristen telah sepakat untuk memilih hari Minggu sebagai hari ibadah. Konsensus Gereja awal mengenai hari ibadah ini terbentuk atas dasar pengalaman dan pemahaman mereka akan kebangkitan Yesus. Gereja-gereja pertama secara bersama-sama memutuskan bahwa hari Minggu adalah waktu yang paling tepat untuk memuliakan dan memperingati bakti penyelamatan Kristus.

Gereja awal memperingati hari Minggu sebagai hari Tuhan, sebagai penggenapan perjanjian baru dari hari Sabat Yahudi. Pertemuan bersama pada hari pertama dalam seminggu merupakan bagian penting dari ibadah dan identitas Kristen awal mula.

4. Hari Ketujuh Dalam Penciptaan

Menurut alkitab, Tuhan beristirahat dari pekerjaan penciptaan-Nya pada hari ketujuh. Setelah penciptaan langit, bumi dan segala isinya alam enam hari, Tuhan memberkati hari ketujuh dari penguduskannya (kejadian 2:2-3). Dengan beristirahat pada hari ketujuh, Tuhan menetapkan pola bagi umat manusia. Hari Sabat adalah anugerah bagi kita dari Tuhan, hari untuk beristirahat dan memperbarui diri.

Dengan Begitu hari Minggu dianggap sebagai hari yang diberkati Tuhan. Orang Kristen melihat hari Minggu sebagai hari yang sesuai untuk beribadah,

5. Pengaruh Budaya Romawi

Pengaruh budaya Romawi juga memainkan peran dalam penetapan hari Minggu sebagai hari ibadah Kristen. Di dalam Kekaisaran Romawi, hari Minggu telah dijadikan hari libur resmi yang diisi dengan kegiatan keagamaan. Karena itu, ketika kekristenan berkembang di bawah pengaruh Romawi, tradisi hari Minggu sebagai hari ibadah semakin diperkuat.

Pengaruh Budaya dan tradisi romawi terhadap kekristenan awal tidak dapat disangkal. Banyak praktik-praktik inti kekristenan saat ini, seperti ibadah mingguan pada hari Minggu, dibentuk oleh dunia romawi kuno juga oleh ajaran-ajaran Yesus dan Alkitab. Dengan mengadaptasi adat istiadat Romawi, orang-orang Kristen mula-mula membuat iman mereka lebih mudah diakses oleh orang lain dan menghubungkan kekristenan dengan kekaisaran yang paling kuat pada masanya.

Dalam kesimpulannya, orang Kristen memilih hari Minggu sebagai hari ibadah utama mereka atas dasar beberapa alasan penting. Kebangkitan Yesus, praktik dalam perjanjian baru, konsensus Gereja awal, penghormatan terhadap hari ketujuh, pengaruh budaya romawi, semuanya menjadi faktor yang mempengaruhi pemilihan ini.

Jadi, begitulah, ada banyak alasan mengapa umat Kristen beribadah pada hari mingggu. Apakah kamu setuju dengan alasan-alasan ini? Atau apakah kamu memiliki pandangan tambahan? Silahkan berbagai pandanganmu di kolom komentar di bawah ya! Mari tingkatkan pengetahuan kita mengenai keagaaman Kristen dan menerapkan ajaran-ajaran Yesus pada kehidupan kita.  Semoga artikel ini bermanfaat, sampai jumpa.

By Cerita Berkat

Menggali potensi diri dan mengejar kesuksesan dengan mempraktikkan manfaat kebaikan dan menerapkan motto kehidupan inspiratif.